Berapa Kali Pasangan Harus Berhubungan Seks dalam Seminggu, Menurut Para Ahli

Nurul Ika Hidayati

Editor:

  • Setiap pasangan memiliki frekuensi berbeda-beda dalam urusan berhubungan seksual.
  • Namun, menurut para ahli, aktivitas seksual diperlukan karena memberikan manfaat kesehatan mental dan fisik, serta regulasi hormon.
  • Berikut penjelasan sejumlah ahli dalam hubungan pasangan terkait frekuensi hubungan seks di antara pasangan.

SKOR.id - Frekuensi melakukan hubungan seksual pada setiap pasangan berbeda-beda. Dan, itu harus dilakukan tidak hanya dengan keinginan yang Anda miliki, tetapi juga dengan keadaan kehidupan sehari-hari, yaitu dengan konteksnya.

Namun, Jake Maddock, seorang ahli dalam hubungan pasangan menunjukkan bahwa sebagai pasangan, Anda harus intim dua atau tiga kali seminggu karena memberikan 'manfaat kesehatan mental dan fisik' dan 'regulasi hormon'.

“Ada banyak ilmu di balik ini. Penelitian telah menunjukkan bahwa sangat baik bagi wanita untuk mengalami orgasme tiga kali seminggu. Baik untuk kesehatan mental mereka, baik untuk kesehatan fisik mereka, baik untuk tubuh mereka," kata Maddock dalam video TikTok.

Dia menambahkan bahwa hubungan seksual juga “itu baik untuk pengaturan hormonal pria, kesehatan mental, kesehatan fisik. Ada banyak hal baik yang terjadi.” “(Kebiasaan seks) dua atau tiga kali seminggu juga akan membantu mereka terikat dengan sangat baik.”

Sang pakar melanjutkan bahwa seiring waktu, ketika pasangan merasa nyaman satu sama lain, mereka mulai mengadopsi kebiasaan "malas" dengan tidak melakukan hubungan seksual terlalu sering.

"Orang-orang dalam hubungan dalam jangka panjang mereka tampaknya menjadi malas dan mengatakan 'seminggu sekali akan baik-baik saja', 'sebulan sekali baik-baik saja', mereka hanya menjadi malas dan malas, dan pada akhirnya mereka akan berpisah," katanya.

Di sisi lain, seorang terapis pasangan menunjukkan bahwa tak ada 'angka ajaib' dalam hal frekuensi seksual pada pasangan.

“Jumlahnya bervariasi dan didasarkan pada kehidupan dan keadaan,” kata terapis pasangan dan seksolog, Isiah McKimmie. "Yang penting adalah pasangan bekerja sama untuk menemukan kenikmatan seksual yang cocok untuk mereka berdua."

Menurut International Society for Sexual Medicine, tidak ada frekuensi seks yang "normal", asalkan semua orang dalam hubungan itu bahagia.

Tak Ada Angka Pasti
Tak ada keraguan bahwa pasangan seperti kelinci selama periode bulan madu. Tapi seberapa banyak seks yang mereka lakukan saat percikan itu mati? Sains punya jawabannya.

Menurut penelitian yang diterbitkan dalam Archives of Sexual Behaviour, pasangan menikah di bawah satu atap yang sama berhubungan seks sekitar 51 kali setiap tahun atau sekitar sekali seminggu.

Angka itu dibandingkan dengan rata-rata orang dewasa yang menikmati seks 54 kali setahun atau lebih dari sekali seminggu.

Tapi, yang lebih menarik, penelitian menunjukkan penurunan dalam beberapa tahun terakhir dibandingkan antara tahun 2000 dan 2004, yang bahkan sembilan kali per tahun.

“Sekarang ada begitu banyak cara lain untuk menghabiskan waktu luang di rumah,” menurut penulis studi dan profesor psikologi, Jean Twenge, dari San Diego State University.

Penelitian lama lainnya mendukung pernyataan ini: temuan oleh University of Chicago Studi yang disebut "Organisasi Sosial Seksualitas: Praktik Seksual di Amerika Serikat," menunjukkan bahwa hampir hanya sepertiga pasangan berhubungan seks dua atau tiga kali seminggu, sementara separuhnya berhubungan seks beberapa kali dalam sebulan.

Sementara itu, temuan lainnya dalam Journal of Social Psychological and Personality Science menunjukkan bahwa lebih banyak belum tentu lebih baik.

Sementara pasangan yang berhubungan seks seminggu sekali dilaporkan mengaku merasa lebih bahagia, mereka yang berhasil bercinta empat kali atau lebih dalam seminggu tidak selalu merasa lebih bahagia.

Penulis artikel pada tahun 2019 menemukan bahwa rata-rata berapa kali orang yang hidup bersama atau menikah berhubungan seks adalah tiga kali per bulan.

Pasangan yang menikah atau hidup bersama lebih cenderung melakukan hubungan seks lebih sering daripada orang yang masih lajang, bercerai, atau berstatus janda.

Faktor yang Mempengaruhi
Akan ada masa-masa ketika pasangan melakukan hubungan seks lebih banyak atau lebih sedikit daripada biasanya. Faktor-faktor yang dapat mempengaruhi seberapa sering pasangan berhubungan seks meliputi:

  • Kesehatan seseorang secara keseluruhan: Kondisi medis, faktor obat-obatan, dan perawatan lain dapat memengaruhi dorongan seksual seseorang. Misalnya, orang mungkin mengalami perubahan hormonal selama menstruasi, kehamilan, dan menopause. Pria dengan testosteron rendah mungkin menjadi kurang tertarik pada seks. Antidepresan juga dapat menurunkan libido seseorang.
  • Usia: Orang-orang mungkin lebih cenderung melakukan hubungan seks lebih sedikit seiring bertambahnya usia. Ini dapat memiliki hubungan dengan kesehatan seseorang dan perubahan hormonal.
  • Perubahan hubungan: Karena orang-orang berada dalam suatu hubungan lebih lama, itu mungkin menjadi lebih rutin. Penting bagi pasangan untuk menjaga komunikasi terbuka untuk mendiskusikan kebutuhan seksual mereka.
  • Peristiwa kehidupan: Pekerjaan, tanggung jawab keluarga, dan tanggung jawab sehari-hari dapat menyebabkan orang menjadi lelah dan sibuk. Pasangan mungkin merasa bermanfaat untuk menjadwalkan kencan malam dan memelihara hubungan mereka.

Peristiwa dunia juga bisa mempengaruhi seberapa sering pasangan berhubungan seks. Satu misal, selama puncak wabah COVID-19 di Cina, frekuensi seksual secara keseluruhan menurun di kalangan anak muda.

Sebaliknya, di Inggris, aktivitas seksual meningkat pada mereka yang menjalin hubungan serius dibandingkan dengan mereka yang berkencan santai selama karantina lockdown.

Penelitian dari 2022 menemukan bahwa pandemi menyebabkan kehidupan seks yang lebih aktif untuk orang yang sudah menikah, yang tampaknya bertahan setelah karantina berakhir.

 

Apa manfaat dari kehidupan seks yang aktif?
Berhubungan seks dapat bermanfaat bagi kesehatan seseorang.

Penelitian menunjukkan berpartisipasi dalam aktivitas seksual secara teratur bermanfaat bagi kesehatan, kesejahteraan, dan kualitas hidup. Selain itu, orang yang memiliki kehidupan seks aktif dapat:

  • menjadi lebih bugar secara fisik
  • menjadi lebih bahagia
  • memiliki fungsi kognitif yang lebih baik
  • memiliki harapan hidup yang meningkat
  • memiliki fungsi kekebalan yang lebih baik
  • memiliki detak jantung dan tekanan darah yang lebih rendah
  • mengalami lebih sedikit stres

Tetapi, sementara aktivitas seksual bisa meningkatkan kesehatan, temuan ini mungkin benar karena orang yang berhubungan seks lebih sering cenderung lebih sehat sejak awal.

Berhubungan seks juga dapat meningkatkan kepuasan hubungan pada pasangan. Penelitian menunjukkan bahwa seks dan kasih sayang memiliki hubungan positif. Seks dan meningkatnya kasih sayang yang menyertainya mempengaruhi kepuasan hubungan.

Berikut sejumlah pertanyaan umum tentang seberapa sering pasangan berhubungan seks.

Apakah normal atau sehat bagi pasangan untuk berhubungan seks setiap hari?
Tidak ada jumlah pasti seks yang harus dilakukan pasangan.

Sementara penelitian menunjukkan bahwa berhubungan seks seminggu sekali dikaitkan dengan kepuasan hubungan yang lebih besar, tidak ada penelitian yang menunjukkan bahwa berhubungan seks lebih sering meningkatkan kepuasan hubungan.

Pasangan akan menemukan bahwa frekuensi seks dapat bervariasi dan dapat terjadi setiap hari atau lebih jarang di waktu lain.

Apakah berhubungan seks lebih sedikit dari biasanya berarti orang tidak bahagia dalam hubungan mereka?
Berhubungan seks lebih jarang bisa mengindikasikan seseorang mungkin tak bahagia dalam hubungan mereka, tetapi penurunan frekuensi seksual mungkin berasal dari masalah lain seperti:

  • stres
  • kehidupan keluarga
  • perubahan hormonal
  • penyakit

Ringkasan
Tidak ada jumlah yang benar berapa kali pasangan harus berhubungan seks. Orang mungkin menemukan bahwa mereka terlibat dalam aktivitas seksual lebih atau kurang tergantung pada faktor-faktor seperti usia, kesehatan, peristiwa kehidupan, dan perubahan hubungan.

Yang jelas, sangatlah penting bagi pasangan untuk mengomunikasikan kebutuhan seksual mereka dengan pasangannya.

Jika pasangan merasa bahwa mereka mengalami tantangan dengan kehidupan seks mereka, mereka dapat merasakan manfaat dari berkonsultasi dengan konselor pasangan ataupun terapis seks.***

Berita Entertainment Bugar Lainnya:

Apa Itu Disfungsi Orgasme? Pelajari Cara Meningkatkan Hubungan Seksual Anda dengan Tips Berikut

Jangan Salahkan Pria jika Tertidur setelah Berhubungan Seks, Ini Pemicunya

Berhubungan Seks Lebih Bergairah dengan Konsumsi Makanan Ini

Source: Menshealth.com.auMedical News TodayCalifornia18

RELATED STORIES

3 Hal yang Harus Dilakukan setelah Bangun Tidur untuk Waspada Sepanjang Hari

3 Hal yang Harus Dilakukan setelah Bangun Tidur untuk Waspada Sepanjang Hari

3 hal ini harus Anda lakukan segera setelah bangun tidur untuk merasa waspada sepanjang hari.

Cara Mengkalkulasi dan Menghitung Kalori Makanan yang Anda Konsumsi Setiap Hari

Cara Mengkalkulasi dan Menghitung Kalori Makanan yang Anda Konsumsi Setiap Hari

Apa metode terbaik untuk mengetahui berapa banyak kalori yang harus Anda konsumsi dalam sehari untuk menjadi hebat dan mengetahui persisnya dari makanan.

Enam Cara Mengatasi Bayi Susah Tidur, Terutama bagi Orang Tua Baru

Enam Cara Mengatasi Bayi Susah Tidur, Terutama bagi Orang Tua Baru

Berikut ini berbagai cara yang bisa dilakukan untuk mengatasi bayi susah tidur.

Stres Pandemi Sebabkan Perubahan Siklus Haid Wanita, Hasil Studi Baru

Studi baru menyebut lebih dari separuh wanita melihat perubahan dalam siklus menstruasi karena stres terkait pandemi Covid-19.

Skor co creators network
RIGHT_ARROW
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
RIGHT_ARROW

THE LATEST

Kisah inspiratif pembalap motor wanita pertama AS, Mary McGee, dituangkan dalam film dokumenter "Motorcycle Mary" (Rahmat Ari Hidayat/Skor.id).

Films

Lewis Hamilton Bantu Produksi Film Dokumenter Motorcycle Mary

Mary McGee adalah wanita pertama yang menjadi pembalap motor di Amerika Serikat.

Kunta Bayu Waskita | 25 Jun, 16:26

Kiri ke kanan: Ousmane Dembele, Jules Kounde, Benjamin Pavard, dan Youssouf Fofana tampil trendi di luar lapangan (Dede Sopatal Mauladi/Skor.id).

Fashion

Gaya Trendi nan Mewah 4 Pemain Timnas Prancis di Luar Lapangan

Soal fashion, para pemain Timnas Prancis layak jadi “juara” di Eropa.

Kunta Bayu Waskita | 25 Jun, 15:58

Laga Inggris vs Slovenia di fase grup Euro 2024. (Jovi Arnanda/Skor.id).

World

Fakta Menarik Inggris vs Slovenia di Euro 2024

Fakta menarik laga Inggris vs Slovenia di Euro 2024 yang akan digelar pada Rabu (26/6/2024) pukul 02.00 WIB.

Irfan Sudrajat | 25 Jun, 15:19

Piala AFF U-16 2024 di Solo. (Rahmat Ari Hidayat/Skor.id)

Timnas Indonesia

ASEAN U-16 Championship 2024: Jadwal, Hasil dan Klasemen Lengkap

Jadwal, hasil, dan klasemen ASEAN U-16 Championship 2024, yang terus diperbarui seiring berjalannya turnamen.

Taufani Rahmanda | 25 Jun, 14:56

Inggris vs Slovenia di Euro 2024 menampilkan Jude Bellingham dan Benjamin Sekso, Rabu (26/6/2024) pukul 02.00 WIB. (Jovi Arnanda/Skor.id).

World

Prediksi dan Link Live Streaming Inggris vs Slovenia di Euro 2024

Prediksi dan link live streaming Inggris vs Slovenia di Euro 2024 yang akan digelar pada Rabu (26/6/2024) pukul 02.00 WIB.

Irfan Sudrajat | 25 Jun, 14:38

cover bursa transfer Liga 1.

Liga 1

Update Bursa Transfer Liga 1 Menuju Musim 2024-2025

Aktivitas keluar masuk pemain tim 18 klub Liga 1 2024-2025 pada awal musim, diperbaharui berkala.

Taufani Rahmanda | 25 Jun, 13:57

cover persib

Liga 1

Persib Bandung Resmi Lepas Satu Kiper

Fitrul Dwi Rustapa menjadi pemain pertama yang diumumkan telah resmi dilepas Persib.

Rais Adnan | 25 Jun, 13:56

Olimpiade Paris 2024

Other Sports

Daftar Atlet Indonesia yang Sudah Lolos ke Olimpiade 2024

Berikut daftar atlet Indonesia yang sudah mengamankan tiket Olimpiade 2024 yang akan digelar di Paris, Prancis.

Doddy Wiratama | 25 Jun, 13:53

Cover Bali United

Liga 1

Bali United Jajaki Uji Coba Lawan PSBS Biak

Bali United bakal memulai persiapan mereka untuk Liga 1 2024-2025 pada 2 Juli 2024.

Rais Adnan | 25 Jun, 13:32

cover arya sinulingga

National

Respons PSSI soal Kabar Biaya Sidang Maarten Paes di CAS hingga Rp32 Miliar

Menurut Arya Sinulingga, terkait proses naturalisasi Maarten Paes sudah diperhitungkan PSSI.

Sumargo Pangestu | 25 Jun, 13:13

Load More Articles