Wanita Palestina Ini Mengejar Kecintaan Bermain Kriket sambil Mengenakan Hijab

Nurul Ika Hidayati

Editor:

  • Maryam Omar adalah atlet kriket berdarah Palestina yang mewakili Kuwait.
  • Wanita 29 tahun itu mendalami olahraga ini saat mengejar studi di Australia.
  • Meski sudah cukup dikenal, atlet serba bisa ini belum sepenuhnya didukung sang ayah.

SKOR.id - Saat rekan satu tim barunya memulai pemanasan menjelang latihan di Akademi ICC, Maryam Omar tampak sedikit khawatir sesi wawancaranya berjalan sangat lambat.

Pemain serbabisa berusia 29 tahun ini bermain untuk South Coast Sapphires, salah satu dari enam tim dalam turnamen kriket waralaba T20 baru yang dimainkan di Dubai.

Itu berarti berkompetisi bersama 15 pemain kriket dari berbagai titik di seluruh dunia, yang beberapa di antaranya mungkin sangat dikenali dari televisi, yang lain jauh lebih sedikit.

Dalam obrolan pra-pelatihan tersebut, Omar berbicara dengan semangat yang tak terkendali tentang berbagai topik. 

Dari pengenalannya ke olahraga dari jauh di luar arus utama. Tentang keluarga yang masih tidak sepenuhnya yakin dengan olahraga aneh ini. Tentang meninggalkan rumah dan bepergian ke belahan dunia lain untuk mengejar hasratnya.

Yang juga tidak boleh terlupakan, topik tentang hijab olahraga yang tetap keren, dari bahan yang cepat menyerap keringat, yang terlihat di bawah topi Safirnya.

“Untuk olahraga, saya suka yang sedikit lebih terikat kencang sehingga saya bisa berlari dan diving, dan melakukan semua hal keren itu,” kata Maryam. “Ini juga bernapas, jadi tidak terlalu panas."

“Dengan hijab, itu untuk agama. Beberapa gadis memilihnya dengan pilihan. Saya putuskan memakainya ketika saya berusia 15 tahun, dan orangtua saya sangat mendukungnya."

“Artinya saya harus beradaptasi dengan lingkungan. Kuwait cukup panas, dan kami bermain di luar ruangan. Kami belum memiliki fasilitas dalam ruangan. Saya mulai terbiasa dengan suhu, dan mengatur tingkat energi dan cairan saya."

“Satu hal positif dengan berjilbab adalah wajah saya tidak terbakar sinar matahari. Satu-satunya hal adalah saya mendapatkan lipatan di sekitar wajah saya. Ketika saya melepasnya, saya memiliki telinga yang benar-benar putih dan wajah yang cokelat.”

FairBreak Invitational, yang akan berakhir pada 15 Mei besok di Stadion Internasional Dubai, adalah turnamen kriket yang unik. Klaimnya sebagai kompetisi paling beragam dalam olahraga tidak dapat dibantah.

Daftar 90 pemain diambil dari lebih dari 30 negara, dengan perwakilan atlet-atlet kriket dari negara seperti Botswana, Rwanda dan Bhutan.

Maryam melakukan tur akbar global sendirian, seorang Palestina yang lahir dan dibesarkan di Kuwait, yang sekarang menjadi negara yang diwakilinya sebagai pemain kriket internasional.

Dia pertama kali belajar kriket saat di sekolah Pakistan di negara itu, memilih menyelesaikan masternya di bidang teknik di Australia setelah jatuh cinta dengan olahraga tersebut.

Pengalaman pertamanya dalam permainan datang pada tahun 2010, ketika dia berusia 17 tahun, setelah dewan kriket nasional Kuwait menargetkan sejumlah sekolah untuk mencoba menarik gadis-gadis untuk bermain.

“Untungnya bagi saya, ibu saya (Salwa) berada di sekolah yang sama,” katanya.

“Guru olahraga saya datang dan memberi tahu saya bahwa Kriket Kuwait sedang mencari gadis-gadis untuk bermain di Piala Asia U-19, dan saya berkata, 'Apa itu kriket?'"

“Saya dulu bermain olahraga lain seperti bola basket, renang, dan seni bela diri. Ibuku hanya berkata, 'Coba saja. Kenapa tidak? Anda mungkin akan bermain untuk tim nasional suatu hari nanti'."

“Saya goyah dan menjadi satu-satunya orang Arab di sisi lapangan. Saya pikir mungkin sulit bagi saya untuk mempelajari permainan ini, tetapi para pelatih sangat mendukung."

“Mereka membantu saya tumbuh sebagai pribadi dan sebagai pemain kriket. Saya menyukai permainan ini sejak saat itu dan tidak pernah melihat ke belakang.”

Menghadiri sekolah di Pakistan, dia memiliki kesadaran yang samar-samar tentang kriket, tetapi dia mengatakan bahkan dasar-dasar permainan itu sulit untuk dipahami pada awalnya.

“Saya dulu melihat anak laki-laki berguling-guling, dan saya mungkin pernah mendengar tentang kriket, tetapi saya tidak pernah tahu itu adalah hal yang besar,” katanya.

“Guru olahraga saya memberi tahu saya bahwa itu olahraga nasional di Pakistan, dan semua orang menyukainya di Pakistan."

“Mereka mendekati ibu saya, berkata, 'Dia atlet yang sangat baik, Anda dapat mentransfer keterampilan itu ke berbagai olahraga, sehingga dia dapat mengambilnya dengan sangat mudah'."

“Saya bilang akan mencobanya. Saya bermain selama dua tahun untuk tim Kuwait tanpa banyak memahami aturan. Saya hanya pemain lapangan yang ahli, seperti, 'Lihat bola, tangkap bola'."

 

 

“Dan setiap kali saya menangkap bola, saya pikir itu adalah gawang untuk diri saya sendiri. Saya merayakan setiap hal kecil - yang bagus, tentu saja."

“Itu baru permulaan bagi saya dalam kriket. Saya sedang mempelajari aturan saat saya pergi. Sampai sekarang pun masih belajar. Saya beruntung bisa pindah ke Australia untuk membantu mengembangkan diri saya sebagai pemain kriket.”

Dia menjadi sadar bahwa Australia bisa dibilang tujuan No 1 kriket karena fakta bahwa pelatihnya di Kuwait – semua orang Pakistan dan India – memujinya.

Pemandangan pertama wanita yang bermain olahraga ini adalah melalui TV di toko peralatan kriket di Kuwait, yang disetel ke kompetisi T20 domestik Australia, WBBL.

“Saya seperti, 'Sebenarnya ada waralaba kriket di seluruh dunia (untuk wanita)?' Saat itulah mimpi mulai terbentuk untuk saya. Saya ingin bermain di Big Bash."

“Di level saya, jelas ada banyak tantangan dan banyak kompetisi. Tetapi saya siap bersaing. Saya suka menerima tantangan. Ini membantu mendorong saya lebih jauh.”

Maryam menyesuaikan kriket dengan mengejar gelar teknik di Kuwait. Ketika dia ditawari kesempatan untuk menyelesaikan studinya di kampus Melbourne di Central Queensland University, dia langsung melakukannya.

“Ayah saya (Osama) tidak pernah mau berkompromi dengan pendidikan,” katanya.

“Dia berkata, 'Dengar, kamu bisa melakukan pekerjaanmu (kriket) selama kamu menyimpan catatan bagus di universitas dan mendapatkan A.' Saya anggap itu sebagai tantangan."

“Saya berhasil melakukannya, mendapat A, dan beasiswa untuk melanjutkan S2 di Australia. Saya berkata, 'Tuhan sedang berbicara kepada saya sekarang. Ini untuk kriket saya’."

“Saya memutuskan untuk mengambil kesempatan untuk mengembangkan diri saya sebagai pemain kriket. Saya benar-benar bersemangat dan gila tentang kriket."

“Saya menganggapnya sebagai tantangan baru, harus meninggalkan keluarga saya di rumah dan memulai hidup baru di Australia. Tapi saya sangat fokus pada permainan. Itulah yang membuat saya terus maju.”

Sebagai insinyur penuh waktu di Melbourne, dia berterima kasih kepada pemberi kerja yang mendukung karena dapat melakukan perjalanan kembali ke Timur Tengah untuk bermain untuk Kuwait – seperti yang dia lakukan di Oman bulan lalu – dan untuk turnamen FairBreak di Dubai. Namun, juggling bekerja dan bermain bisa jadi sangat berat.

“Tidak ada kompromi dalam pekerjaan, tetapi saya menyelesaikan jam kerja saya kemudian pergi ke pelatihan,” katanya.

“Tidak menjadi profesional yang dibayar, ada kalanya saya berjuang dengan cuti dan mensponsori diri saya sendiri."

“Ini tantangan bagi setiap pemain di level associate. Hanya akan mendorong permainan lebih jauh jika pemain seperti kami membuat kompromi itu. Kami ingin memudahkan para pemain untuk datang.”

Dia ingin merintis jalan, tetapi belum semua orang tertarik untuk mengikutinya. Sejauh ini saudara perempuannya - Amal, Zuhoor dan Budoor - enggan tentang manfaat kriket.

“Tidak ada dari mereka yang berolahraga – mereka benar-benar mengira itu untuk anak laki-laki,” kata Maryam.

“Itu bertentangan dengan norma sosial. Dari mana kita berasal, olahraga bukanlah suatu hal. Tapi hal-hal berubah. Saya mencoba untuk mendorong batas sebanyak yang saya bisa, menghapus hambatan, jadi perubahan, karena kita butuh banyak hal untuk berubah."

“Adik saya memanggil sayatomboi, karena itu adalah sesuatu yang tidak benar-benar kami lakukan di rumah. Mereka lebih suka suka berbelanja, fashion, makanan. Saya sedikit berbeda. Atau sangat berbeda, sungguh.”

Karena itu, ketika dia memberi tahu keluarganya bahwa dia telah direkrut untuk bermain dengan dan melawan para pemain terkemuka di dunia dalam turnamen FairBreak, itu disambut dengan ambivalensi.

“Mereka benar-benar marah tentang sepak bola, jadi saya mencoba memberi tahu mereka bahwa itu sama dengan FIFA dalam sepak bola, tetapi (ayah Osama) masih tidak mengaitkannya dengan itu,” katanya.

“Dia seperti, ‘Ya, terserah, lakukan saja.’ Tetapi ibu sangat mendukung. Baik memiliki ayah yang tegas karena saya telah belajar mengatur waktu saya dan melampaui batas saya."

“Ibu selalu menjadi orang yang harus aku ajak bicara sehingga dia bisa bicara dengan ayah untuk mendukungku lebih jauh. Meskipun dia tidak mengerti aturannya, Ibu selalu berkata, 'Jika ada game, kirim saja link-nya dan saya akan menontonnya. Saya akan dukung Anda apa pun itu.'”***

Berita Olahraga Lainnya:

Charlie Watts Wafat, Drummer Rolling Stones yang Menggemari Kriket dan Sepak Bola

Skorpedia: Sejarah Olahraga Kriket di Dunia dan Indonesia

Kisah Manimaran Siddharth, Habiskan Masa Kecil di Indonesia Sebelum Jadi Bintang Kriket India

Source: The National News

RELATED STORIES

Timnas Kriket Indonesia Kalahkan Jepang dan Korea Selatan di Laga Kualifikasi Piala Dunia

Timnas Kriket Indonesia Kalahkan Jepang dan Korea Selatan di Laga Kualifikasi Piala Dunia

Hasil positif diraih timnas kriket Indonesia pada ajang kualifikasi Piala Dunia Sub Regional B.

Skor co creators network
RIGHT_ARROW
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
RIGHT_ARROW

THE LATEST

Man of the Match pada pertandingan Euro 2024 (Piala Eropa 2024). (Jovi Arnanda/Skor.id).

World

Man of the Match Euro 2024 - Denmark vs Inggris: Pierre-Emile Hojbjerg

Pierre-Emile Hojbjerg terpilih menjadi Man of the Match laga Euro 2024 (Piala Eropa 2024) antara Denmark vs Inggris.

Pradipta Indra Kumara | 20 Jun, 18:37

Arne Slot, pelatih Liverpool yang baru. (Jovi Arnanda/Skor.id)

Liga Inggris

Arne Slot Janjikan Liverpool Takkan Jauh Berbeda dibanding Jurgen Klopp

Pelatih baru Liverpool Arne Slot memberikan wawancara pertamanya soal rencananya.

Tri Cahyo Nugroho | 20 Jun, 16:47

Booth Mazda di GIIAS 2023 (Rahmat Ari Hidayat/Skor.id).

Automotive

GIIAS 2024 Catat Rekor Pameran Gaikindo dengan Jumlah Peserta Terbanyak

GIIAS kembali mencatatkan pertumbuhan dengan penambahan luasan mencapai 120 ribu meter persegi.

Kunta Bayu Waskita | 20 Jun, 16:29

Euro 2024 saat ini sedang digelar di Jerman, dan ikut menginspirasi sineas muda untuk membuat film mengenai sepak bola (Hendy Andika/Skor.id).

Music

5 Lagu Sepak Bola yang Mungkin Sering Anda dengar Selama Euro 2024

Demam sepak bola mulai landa Eropa, penggemar coba membuat lagu sesuai kapasitas.

Kunta Bayu Waskita | 20 Jun, 15:39

Desain Run Star Trainer terinspirasi 20 model sepatu lainnya dari Converse. (Jovi Arnanda/Skor.id)

Culture

Converse Run Star Trainer Debut Bulan Ini

Lari, anggar, bola voli, dan gulat, menginspirasi desain Converse Run Star Trainer.

Tri Cahyo Nugroho | 20 Jun, 15:26

Barry Pirovano dan salah satu karyanya, trofi Henri Delaunay. (Jovi Arnanda/Skor.id)

Culture

Momen-momen Kemenangan Euro Diabadikan dalam Karya Seni

Lukisan Barry Pirovano ini mengabadikan momen-momen kemenangan Euro selama 64 tahun.

Tri Cahyo Nugroho | 20 Jun, 15:15

Persatuan Sepak Bola Seluruh Indonesia (PSSI)

Liga 1

Regulasi Suporter di Liga 1 2024-2025, Masih Belum Boleh Tandang karena Pantauan FIFA

Ketua Umum PSSI, Erick Thohir menjelaskan sepak bola Indonesia masih dalam pantauan FIFA, termasuk tingkah suporter.

Nizar Galang | 20 Jun, 15:02

Proliga 2024

Other Sports

Update Proliga 2024 Sektor Putra: Jadwal, Hasil, dan Klasemen

Kompetisi sektor putra Proliga 2024 bakal diikuti oleh tujuh tim dan dijadwalkan berlangsung pada 25 April–21 Juli nanti.

Doddy Wiratama | 20 Jun, 14:30

Bek Prancis Laurent Blanc selalu melakukan ritual cium kepala kiper Fabien Barthez sebelum pertandingan di Piala Dunia 1998, akhirnya mereka juara (Hendy Andika/Skor.id).

All Culture

11 Ritual Unik dalam Sepak Bola, Cium Kepala hingga Ngopi Sebelum Tanding

Pemain yang melakukan ritual-ritual unik tersebut merupakan nama-nama tenar.

Kunta Bayu Waskita | 20 Jun, 14:30

Ferry Paulus

Liga 1

PT LIB Putuskan Batal Gelar Piala Presiden 2024, Ada Kaitannya dengan VAR

Direktur Utama PT LIB, Ferry Paulus menjelaskan soal perhelatan Piala Presiden 2024 sebelum Liga 1 2024-2025.

Nizar Galang | 20 Jun, 14:28

Load More Articles