Mengkhawatirkan, Wanita Usia 65 atau Lebih Sangat Rentan Kanker Serviks, Menurut Studi Baru

Nurul Ika Hidayati

Editor:

  • Ada fenomena yang cukup mengkhawatirkan dari hasil studi mengenai kanker serviks yang didiagnosis antara 2009-2018.
  • Peneliti di UC Davis memperkirakan 13.960 wanita di AS akan didiagnosis menderita kanker serviks pada 2023, “dan 20% berusia di atas 65 tahun.”
  • Bahwa semakin banyak wanita yang lebih tua menderita kanker serviks stadium akhir dengan rasio kelangsungan hidup memburuk seiring usia.

SKOR.id - Hampir satu dari lima kasus kanker serviks yang didiagnosis antara 2009 - 2018 terjadi pada wanita berusia 65 tahun ke atas, menurut sebuah studi UC Davis yang baru.

Tetapi yang menjadi perhatian para ahli adalah, dari penelitian mereka, lebih banyak wanita yang lebih tua (71%) menderita kanker stadium akhir daripada yang lebih muda (48%), sesuai dengan tingkat kelangsungan hidup yang kian memburuk seiring bertambahnya usia.

Secara umum, apabila kanker serviks didiagnosis setelah menyebar ke jaringan, organ, atau kelenjar getah bening terdekat, tingkat kelangsungan hidup relatif lima tahun adalah 59%, menurut National Cancer Institute (NCI).

Namun, studi itu juga menemukan bahwa tingkat kelangsungan hidup relatif lima tahun di tahap akhir lebih rendah untuk wanita yang lebih tua dari 65 tahun - hanya 23,2% hingga 36,8% - dibandingkan dengan wanita di bawah usia 65 tahun (41,5% -51,5%).

Sebagai perbandingan, ketika kanker serviks telah didiagnosis pada stadium awal, tingkat kelangsungan hidup relatif lima tahun adalah 92%, menurut NCI.

Pedoman skrining terkini dari American Cancer Society (ACS) merekomendasikan individu usia di atas 65 tahun yang telah menjalani skrining kanker serviks dengan hasil normal dalam 25 tahun terakhir dan telah dites negatif dalam periode 10 tahun sebelum usia 65 tahun, tidak boleh diskrining untuk kanker serviks.

Setelah penyaringan dihentikan, perhatikan pedomannya, itu tidak boleh dimulai lagi.

Namun, seperti diungkapkan oleh penelitian ini, risiko kanker serviks tidak hilang begitu saja pada usia 65 tahun.

Julianne Cooley, penulis utama studi dan ahli statistik senior di UC Davis, mengatakan pada Yahoo Life bahwa American Cancer Society memperkirakan sekitar 13.960 wanita di AS akan didiagnosis menderita kanker serviks pada tahun 2023, “dan 20% berusia di atas 65 tahun.”

Cooley mengatakan hasil studi ini “sangat memprihatinkan” mengingat “kanker serviks dapat dicegah melalui skrining, dan tidak seorang pun boleh meninggal karena penyakit ini.”

Connie Liu Trimble, profesor ginekologi dan kebidanan di Johns Hopkins Medicine, setuju, menyebutnya sebagai "parodi". Dia memberi tahu Yahoo Life: "Itu seharusnya tidak terjadi di zaman sekarang ini."

Jadi apa yang dapat dilakukan wanita yang lebih tua untuk melindungi kesehatan mereka? Inilah yang dikatakan para ahli.

Pertama, apa penyebab kanker serviks?
Hampir semua kanker serviks disebabkan oleh HPV (human papillomavirus), yang merupakan virus yang sangat umum. Sekitar 13 juta orang Amerika terinfeksi HPV setiap tahun, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC).

HPV menyebar melalui hubungan seks vaginal, anal, dan oral, serta melalui kontak kulit ke kulit dengan alat kelamin orang yang terinfeksi. “Jika Anda pernah berhubungan seks, Anda telah terpapar HPV, maka berhenti total,” kata Trimble.

Ada lebih dari 200 jenis HPV, termasuk jenis berisiko rendah yang dapat menyebabkan kutil kelamin, dan 14 jenis berisiko tinggi (khususnya, HPV16 dan HPV18) yang dapat menyebabkan beberapa jenis kanker — tidak hanya kanker serviks, melainkan juga kanker serviks. vagina, vulva, penis, anus, dan belakang tenggorokan, menurut CDC.

Dalam kebanyakan kasus, "sistem kekebalan dapat membersihkan HPV, tetapi kemampuan tubuh untuk melakukan hal itu berkurang seiring waktu," kata Dr. Renata Urban, ahli onkologi ginekologi di UW Medicine, kepada Yahoo Life.

Setidaknya, dalam beberapa kasus, HPV bertahan selama beberapa tahun - prakanker dapat memakan waktu "10 hingga 15 tahun untuk berubah menjadi kanker, jika itu akan terjadi," kata Trimble - menyebabkan perubahan abnormal pada sel serviks yang dapat menyebabkan kanker.

Apakah pedoman skrining saat ini untuk wanita yang lebih tua gagal?
Meski lebih dari 20% kasus kanker serviks ditemukan pada wanita di atas 65 tahun, kanker ini “jarang terjadi” pada mereka yang telah mendapatkan skrining kanker serviks secara teratur sebelum berusia 65 tahun, Sarah Diemert, praktisi perawat dan direktur integrasi dan evaluasi standar medis untuk Planned Parenthood Federation of America, memberitahu Yahoo Life.

Urban mengatakan, karena dibutuhkan satu dekade atau lebih untuk sel serviks yang terinfeksi HPV untuk berubah menjadi kanker, dikombinasikan dengan fakta bahwa ada peningkatan kanker serviks stadium lanjut pada kelompok usia yang lebih tua ini, ini berarti wanita tidak mendapatkan skrining yang sesuai.

Apa yang tidak jelas adalah mengapa - apakah pasien tidak pergi ke dokter dan melewatkan pemeriksaan kanker serviks selama bertahun-tahun, atau apakah dokter tidak melakukan pemeriksaan? Atau apakah pemeriksaan perlu diperpanjang melebihi usia 65 tahun?

Cooley mengatakan hasil studinya tak dapat menentukan apakah skrining harus dilanjutkan setelah usia 65 tahun “karena kami tidak memiliki data tentang apakah wanita berusia di atas 65 tahun yang didiagnosis menderita kanker serviks menjalani skrining sebelum berusia 65 tahun.”

Tapi, katanya, “kami tahu bahwa sebanyak 23% wanita di atas usia 18 tahun tidak mengikuti skrining kanker serviks dan banyak yang tidak menindaklanjuti hasil skrining yang tidak teratur. Oleh karena itu, pedoman skrining mungkin memadai, tetapi wanita yang lebih tua tidak mengikuti pedoman skrining sebelum berusia 65 tahun, membuat mereka rentan terhadap diagnosis kanker serviks stadium akhir.”

Wanita yang lebih tua mungkin juga meremehkan risiko mereka. Kanker serviks paling sering didiagnosis pada wanita antara usia 35 dan 44 tahun, dengan usia rata-rata saat diagnosis adalah 50 tahun, catat Diemert.

“Banyak wanita yang lebih tua tidak menyadari bahwa risiko terkena kanker serviks masih ada seiring bertambahnya usia mereka,” katanya.

Bagaimana pengobatan kanker serviks stadium akhir?
Perawatan biasanya merupakan kombinasi dari kemoterapi dan radiasi, serta perawatan khusus yang disebut brachytherapy, di mana sumber radiasi ditempatkan di dalam vagina, menurut ACS.

Namun, Trimble mengatakan bahwa "sangat sulit" untuk mengobati kanker serviks stadium akhir, terutama pada pasien yang lebih tua.

Urban menunjukkan bahwa, seiring bertambahnya usia pasien, “mereka mungkin memiliki tingkat hipertensi atau diabetes lebih tinggi, yang dapat memengaruhi fungsi ginjal dan dapat memengaruhi kemampuan mereka untuk menerima jenis kemoterapi yang paling umum yang diberikan dengan radiasi. Selain itu, beberapa efek samping dapat berupa mencret atau diare, tetapi wanita yang lebih tua mungkin jauh lebih rentan terhadap dehidrasi dan kelelahan”, sehingga efek samping ini dapat menyerang mereka lebih keras.

Apa yang dapat dilakukan wanita lebih tua untuk melindungi kesehatan mereka?
“Hasil studi ini memperkuat kebutuhan siapa pun yang memiliki serviks untuk mendapatkan skrining kanker serviks secara teratur dan jenis skrining kanker lainnya,” kata Diemert.

Untuk Cooley, dia mengatakan penting untuk menentukan apakah wanita telah memenuhi pedoman skrining sebelum berusia 65 tahun sebelum skrining reguler dihentikan.

“Jika wanita yang lebih tua tidak melakukan skrining secara teratur sebelum usia 65 tahun, mereka harus menjadwalkan tes susulan sesegera mungkin,” katanya. Trimble menambahkan bahwa jika dokter perawatan primer Anda tidak atau tidak mau melakukan pemeriksaan kanker serviks, Anda harus mencari ginekolog yang mau.

Meskipun pedoman merekomendasikan bahwa kebanyakan orang menghentikan skrining kanker serviks pada usia 65 tahun, ada kasus di mana skrining setelah usia tersebut direkomendasikan - yaitu, untuk orang yang berisiko lebih tinggi, termasuk mereka yang memiliki "riwayat lesi atau kanker serviks tingkat tinggi, orang yang belum diskrining secara memadai, orang yang ibunya mengonsumsi hormon yang disebut dietilstilbestrol (DES) saat hamil atau orang yang memiliki sistem kekebalan yang lemah,” kata Diemert, yang menambahkan bahwa orang harus berbicara dengan penyedia layanan kesehatan mereka tentang seberapa sering diskrining dan sampai umur berapa.

Penting juga untuk pergi ke dokter jika Anda memiliki gejala kanker serviks, catat Cooley.

Gejala tahap awal termasuk pendarahan vagina setelah berhubungan seks, antara periode atau setelah menopause, serta nyeri panggul atau nyeri saat berhubungan seks, menurut NCI.

Gejala stadium lanjut termasuk buang air besar yang sulit atau nyeri, pendarahan dubur saat buang air besar, buang air kecil yang sulit atau menyakitkan, dan sakit punggung yang tumpul.

Orang yang lebih tua juga harus mengetahui risiko umum kanker serviks dan risiko pribadi mereka sendiri, kata Diemert. Risiko ini termasuk riwayat displasia (pertumbuhan sel abnormal) pada serviks, vagina, atau vulva; riwayat keluarga kanker serviks; merokok; dan infeksi lain termasuk klamidia.

Kabar baiknya adalah jika prakanker itu ditemukan selama skrining, maka bisa diobati, kata Diemert, “menjaga agar tidak berubah menjadi kanker serviks.”***

Berita Entertainment Bugar Lainnya:

Gianluca Vialli Meninggal karena Kanker Pankreas: 14 Tanda yang Tidak Boleh Anda Abaikan

Martina Navratilova Didiagnosis Kanker Tenggorokan dan Payudara: 14 Tanda yang Perlu Anda Ketahui

6 Tanda Peringatan Kanker Usus Besar yang Tidak Boleh Diabaikan

Source: yahoo.com

RELATED STORIES

Ini yang Terjadi pada Tubuh Anda jika Anda Berhenti Sarapan di Pagi Hari

Ini yang Terjadi pada Tubuh Anda jika Anda Berhenti Sarapan di Pagi Hari

Ketika bangun pagi, kita mendapati diri kita berpuasa, karena perut kita kosong, kita merasa lemah dan sulit untuk bergerak. Itulah mengapa sarapan sangat membantu kita untuk memulihkan semua energi yang hilang.

Di Seluruh Dunia, Wanita Memiliki Empati Lebih Baik daripada Pria, Kata Studi

Di Seluruh Dunia, Wanita Memiliki Empati Lebih Baik daripada Pria, Kata Studi

Di mana pun mereka tinggal di dunia, apa pun pengaruh budaya atau keluarga mereka, secara umum, wanita lebih baik dalam berempati dengan orang lain dibandingkan kaum pria, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan pada jurnal PNAS.

Kolesistitis, Penyakit yang Memaksa Antonio Conte Harus Operasi Pengangkatan Kantong Empedu

Kolesistitis adalah peradangan pada kantong empedu, dan itu normal untuk menghilangkannya.

Skor co creators network
RIGHT_ARROW
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
RIGHT_ARROW

THE LATEST

Amalia Cahaya Pratiwi/Febriana Dwipuji Kusuma

Badminton

Australian Open 2024: Ana/Tiwi Akhiri Penantian Raih Gelar BWF World Tour Perdana

Sementara Ester Nurumi Tri Wardoyo dan Mohammad Ahsan/Hendra Setiawan harus puas pulang sebagai runner up.

I Gede Ardy Estrada | 16 Jun, 12:41

Hasil Liga Futsal Profesional Indonesia atau Pro Futsal League.

National

Rekap Hasil Pro Futsal League 2023-2024: Cosmo JNE dan Kancil WHW Berhasil Bangkit

4 Pertandingan penutup pekan ke-11 disertai satu laga Women Pro Futsal League 2023-2024, Minggu (16/6/2024).

Taufani Rahmanda | 16 Jun, 11:56

Kompetisi voli Proliga 2024

Other Sports

Update Proliga 2024 Sektor Putri: Jadwal, Hasil, dan Klasemen

Jadwal, hasil, dan klasemen Proliga 2024 untuk sektor putri dalam artikel ini akan terus diperbarui secara berkala.

Doddy Wiratama | 16 Jun, 11:03

Piala AFF U-16 2024 di Solo. (Rahmat Ari Hidayat/Skor.id)

Timnas Indonesia

ASEAN U-16 Championship 2024: Jadwal, Hasil dan Klasemen Lengkap

Jadwal, hasil, dan klasemen ASEAN U-16 Championship 2024, yang terus diperbarui seiring berjalannya turnamen.

Taufani Rahmanda | 16 Jun, 09:39

Liga TopSkor

Garnier Men Liga TopSkor U-17: ASIOP Pastikan Tampil di Final Usai Tekuk RMD dengan 10 Pemain

Laga final Garnier Men Liga TopSkor U-17 2024 mempertemukan ASIOP vs Asiana.

Sumargo Pangestu | 16 Jun, 08:47

Jeka Saragih

Other Sports

Jeka Saragih Kalah via Submission Lawan Petarung AS di UFC Vegas 93

Petarung MMA Indonesia Jeka Saragih harus mengakui ketangguhan Westin Wilson dalam laga kelas bulu UFC Vegas 93, Minggu (16/6/2024) WIB.

I Gede Ardy Estrada | 16 Jun, 08:40

Yakob Sayuri dan Yance Sayuri resmi diperkenalkan sebagai pemain baru Malut United pada 16 Juni 2024. (Foto Malut United/Grafis Hendy Andika/Skor.id)

Liga 1

Bursa Transfer Liga 1 2024-2025: Duo Sayuri Gabung Malut United dengan Kontrak 2 Tahun

Malut United akhirnya resmi mengumumkan perekrutan duo Sayuri, Yakob Sayuri dan Yance Sayuri, pada Minggu (16/6/2024).

Taufani Rahmanda | 16 Jun, 08:30

Women Pro Futsal League 2023-2024. (Rahmat Ari Hidayat/Skor.id)

National

Women Pro Futsal League 2023-2024: Jadwal, Hasil dan Klasemen Lengkap

Jadwal, hasil, dan klasemen Women Pro Futsal League 2023-2024 yang terus diperbarui seiring berjalannya kompetisi.

Taufani Rahmanda | 16 Jun, 07:24

cover bursa transfer Liga 1.

Liga 1

Update Bursa Transfer Liga 1 Menuju Musim 2024-2025

Aktivitas keluar masuk pemain tim 18 klub Liga 1 2024-2025 pada awal musim, diperbaharui berkala.

Taufani Rahmanda | 16 Jun, 07:20

Laga Serbia vs Inggris menampilkan Aleksandar Mitrovic (kiri) dan Harry Kane. (Jovi Arnanda/Skor.id).

World

Prediksi dan Link Live Streaming Serbia vs Inggris di Euro 2024

Prediksi dan link live streaming Serbia vs Inggris di Euro 2024 yang akan digelar pada Senin (17/6/2024) pukul 02.00 WIB.

Irfan Sudrajat | 16 Jun, 06:51

Load More Articles