Kraken, Varian Baru dari Virus Corona, Menurut Ahli Virologi, Imunologi, dan Epidemiologi

Nurul Ika Hidayati

Editor:

  • Kraken adalah nama subvarian terakhir dari omicron yang telah melonjak hingga saat ini telah ditetapkan secara tidak resmi.
  • Apakah itu pantas diributkan?
  • Berikut gambaran dari virus tersebut berdasarkan penjelasan para ahli medis.

SKOR.id - Varian omicron XBB.1.5 dari virus corona, yang secara tak resmi disebut Kraken, telah diidentifikasi dari bulan Oktober 2022 hingga 11 Januari 2023 di 38 negara, terutama di Amerika Serikat, Inggris, dan Denmark, menurut data terbaru yang dirilis oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

Ekspansinya teramat cepat dan telah mencapai Spanyol dan banyak negara Eropa lainnya.

Untuk itu, CuídatePlus telah mengumpulkan visi seorang ahli virologi, ahli imunologi, dan ahli epidemiologi tentang varian virus corona yang banyak dibicarakan akhir-akhir ini, serta tentang situasi pandemi Covid-19 saat ini.

*José Antonio López: "Ini jauh dari varian yang benar-benar kebal terhadap vaksin"
“Kami masih tenggelam dalam perluasan varian dan subvarian garis keturunan langsung dari omicron,” ujar José Antonio López Guerrero, direktur kelompok Neurovirologi dari Departemen Biologi Molekuler Universitas Otonomi Madrid (UAM).

“Omicron mewakili perubahan kuantitatif dan kualitatif dalam hal munculnya varian SARS-CoV-2, dengan sejumlah besar mutasi. Itu hampir tidak akan dilampaui oleh varian lain dengan besaran yang sama.”

Saat ini, di Eropa, subvarian omicron BA.4 dan BA.5 bersifat hegemonik. BF.7 juga telah terdeteksi, yang juga telah diidentifikasi di China.

"Saat ini kami tidak memiliki varian khusus dari tsunami besar yang menyebarkan virus ke seluruh Asia, tetapi ada yang datang kepada kami (Spanyol) dari Amerika Serikat yang mungkin mengkhawatirkan karena kapasitas penyebarannya," kata ahli virologi.

Ini tentang XBB.1.5, “salah dikenal sebagai Kraken”, yang deteksinya “masih minoritas di Eropa, tetapi di New York menjadi hegemonik dalam beberapa minggu”.

Pelarian kekebalan tertentu dari subvarian ke vaksin ini telah diapresiasi, meskipun spesialis menyatakan bahwa "itu tetaplah sensitif, yaitu, vaksin terus melindungi dari hal utama: gejala dan kematian."

Diperkirakan bahwa sub-varian omicron ini memiliki kemampuan ekspansi sekitar 20% lebih banyak dan "satu titik resistensi kekebalan".

Mengenai situasi di Cina dan langkah-langkah pengendalian di bandara untuk orang-orang yang datang dari negara tersebut, sang ahli menunjukkan bahwa “itu masuk akal karena penularan virus yang benar-benar tidak terkendali terjadi di Cina dan kita berbicara tentang negara yang mewakili 20% dari populasi dunia".

Memang benar bahwa "virus telah kehilangan virulensinya dan ada pengobatan yang lebih baik", tetapi penyebarannya yang besar ke seluruh dunia, dan khususnya di Cina, "menyebabkannya beredar dan terus berkembang".

Untuk itu, simpulnya, penting untuk mengontrol varian yang beredar, selama pengendalian para pelancong ini disertai dengan proses pengurutan.

Pengurutan genetik itu memungkinkan untuk mengidentifikasi garis keturunan, varian, dan subvarian virus corona yang harus dihadapi setiap saat.

López Guerrero berkomentar, sehubungan dengan prospek masa depan, bahwa evolusi alami virus "biasanya merupakan adaptasi terhadap inangnya".

Karena alasan ini, penyimpangannya biasanya tidak "menuju virulensi, patogenisitas, dan kematian yang lebih besar".

Bagaimanapun, harus diperhitungkan bahwa "tidak ada risiko nol" dan masih banyak area di planet ini "dengan persentase kekebalan yang sangat rendah, tempat virus dapat terus berkembang, serta reservoir hewan tempat tersebut juga bisa berkembang dan memberi kita ketakutan."

Diperkirakan akan tiba saatnya ketika itu akan menjadi virus pernapasan musiman lainnya "yang akan berbagi temporalitas dengan yang lainnya, seperti flu, yang akan menghasilkan stres rumah sakit yang lebih besar."

*Yvelise Barrios: "Belum terbukti varian baru berkapasitas patogen lebih besar"
Bagi ahli imunologi Yvelise Barrios, anggota Spanish Society of Immunology (SEI), penting untuk digarisbawahi bahwa “varian virus corona yang telah beredar selama berbulan-bulan adalah baru, tetapi berasal dari ibu yang merupakan varian omicron. Mereka adalah subvarian darinya”.

Awalnya beralih dari alfa ke beta, delta, dan omicron. Tetapi selama berbulan-bulan hanya subvarian dari yang terakhir itulah yang telah beredar dan, oleh karena itu, "mereka lebih mirip satu sama lain daripada ketika ada perbedaan nomenklatur." Ketepatan ini relevan dari sudut pandang imunologis dan memberikan alasan untuk kepastian.

Selama pandemi lalu, ahli imunologi telah mengungkapkan dua cabang besar dari respons imun: humoral dan seluler. Yang pertama adalah antibodi, yang menurut Barrios, "virus lebih mudah dihindari karena dengan perubahan kecil antibodi tidak lagi mampu mengenali varian baru."

Sebaliknya, cabang besar lain dari respons imun, yaitu seluler, “jauh lebih kompleks untuk dihindari karena ia mengenali bagian yang sangat kecil dari berbagai bagian virus, sedemikian rupa sehingga sangat sulit bagi patogen untuk menyerang" secara ekstensif untuk melumpuhkan semua respons kekebalan seluler yang telah kami capai melalui vaksinasi dan juga dengan kekebalan hibrida (orang yang telah menularkan infeksi dan telah divaksinasi)”.

Singkatnya, bukti ilmiah yang tersedia menunjukkan bahwa kekebalan seluler "terus efektif melawan semua subvarian baru yang telah muncul," tegas ahli imunologi, yang mengambil kesempatan untuk menekankan pentingnya pemberian dosis vaksin yang sesuai kepada mereka yang paling rentan terhadap virus: orang lanjut usia, orang dengan penyakit kronis, mereka yang mengikuti perawatan yang diarahkan pada sistem kekebalan, pasien kanker, orang dengan HIV, diabetes, hipertensi. Juga, perlu diingat bahwa dosis keempat pun sudah disesuaikan dengan salah satu yang baru subvarian omicron.

Di sisi lain, "belum terbukti bahwa varian baru memiliki kapasitas patogen yang lebih besar, yaitu tidak menghasilkan penyakit yang lebih serius."

*Patricia Guillem: "Kita tetap harus berhati-hati dan menerapkan tindakan pencegahan yang terbukti efektif"
"Jumlah kasus kraken di Spanyol untuk saat ini masih cukup rendah," kata Patricia Guillem, seorang profesor Epidemiologi di Universitas Eropa.

“Ini dianggap sebagai varian yang lebih menular karena dengan mutasi yang diperolehnya berhasil menghindari respons imun dan menyebabkan penyakit, tetapi tidak menyebabkan situasi klinis yang lebih rumit daripada yang kami alami di awal deklarasi pandemi.”

Ahli epidemiologi mengingatkan bahwa vaksin virus corona tidak mencegah penularan, tetapi mereka "memitigasi atau mengurangi kemungkinan komplikasi klinis."

Untuk alasan ini, dia menganggap sangat mungkin bahwa sejumlah besar kasus dan kematian yang terdaftar di Cina - di mana subvarian Kraken bukan masalahnya - disebabkan, setidaknya sebagian, oleh fakta bahwa "persentase yang cukup tinggi dari populasi belum menerima vaksin.

Namun, dia menunjukkan bahwa kerahasiaan informasi negara itu menghalangi kita untuk mengetahui besarnya pandemi yang sebenarnya.

Guillem menyambut baik kontrol yang ditetapkan di bandara setelah berakhirnya kebijakan nol Covid di Cina dan pembukaan perbatasannya.

Di Uni Eropa, telah disepakati untuk meminta para pelancong yang datang dari daerah yang paling terkena dampak memberikan bukti bahwa mereka telah menerima vaksin resmi yang diakui oleh UE atau menunjukkan tes tipe PCR negatif.

Apakah itu masuk akal pada titik ini? Untuk ahli epidemiologi, ya: "Kami masih harus berhati-hati dan terus menerapkan langkah-langkah pencegahan yang kami anggap efektif."

Mengenai situasi umum pandemi, Guillem menganggap bahwa saat ini "itu adalah penyakit yang hidup bersama kita dan telah menjadi kebiasaan dalam hidup berdampingan, seperti ketika kita hidup dengan flu setiap tahun."

Pada saat tahun ketika lebih dingin "kita akan memiliki lebih banyak kasus SARS-CoV-2", dia memprediksi, karena dua alasan mendasar: "karena kondisi cuaca dan karena saat ini kita tidak menggunakan tindakan pencegahan seperti masker untuk lebih sering digunakan."

Ahli epidemiologi menganggap perlu untuk melanjutkan pengawasan dan pemantauan varian yang datang untuk mengontrol "bahwa mereka tidak menyebabkan gambaran klinis yang serius dan bahwa rumah sakit runtuh lagi, selain berdampak pada kematian yang tinggi."

Saat ini, coronavirus telah menyebabkan gambaran klinis ringan pada kebanyakan orang dan komplikasi terbesar diamati pada para orang tua atau mereka yang memiliki komplikasi patologis sebelumnya. Pada merekalah penekanan lebih harus diberikan.

Akhirnya, Guillem mengimbau tanggung jawab individu sehingga, "dalam menghadapi gejala yang dapat kita kaitkan dengan flu biasa, populasi menjalani tes deteksi antigen cepat karena ini adalah cara yang baik untuk mengetahui apakah Anda sedang menghadapi flu biasa atau apakah itu bisa jadi flu atau kasus Covid”.

Dia juga mengimbau "untuk menggunakan masker di tempat-tempat yang masih wajib, seperti angkutan umum dan pusat kesehatan."

Tidak dikesampingkan bahwa varian virus corona yang mengkhawatirkan mungkin muncul. “Pasca pandemi Covid-19, kita dihadapkan pada kenyataan bahwa kita rentan terhadap penyakit menular,” tegas ahli epidemiologi tersebut.***

Berita Entertainment Bugar Lainnya:

Pilek, Flu, atau Covid? Awasi Gejala Varian Omicron yang Mirip dengan Influenza

Kenali Centaurus: Varian Covid Baru yang Memiliki Kapasitas Penularan Lebih Berbahaya

Wanita Lebih Mungkin Merasakan Gejala COVID yang Lama, Menurut Studi Terbaru

Source: Cuidate Plus

RELATED STORIES

8 Cara Hidup Lebih Sehat di Tahun 2023

8 Cara Hidup Lebih Sehat di Tahun 2023

Penelitian menunjukkan bahwa mereka yang membuat resolusi cenderung meninggalkannya dengan cepat – yang tidak mengherankan mengingat tujuan yang seringkali tidak dapat dicapai - yang kita tetapkan sendiri.

Jus Wortel dan Lemon untuk Menurunkan Berat Badan, Manfaat dan Resep

Jus Wortel dan Lemon untuk Menurunkan Berat Badan, Manfaat dan Resep

Kombinasi jus wortel dan lemon merupakan alternatif yang baik untuk meningkatkan kesehatan tubuh dan sekaligus memperlancar penurunan berat badan.

Perlu Anda Tahu, Ada Perbedaan Besar antara Stres dan Kecemasan

Perlu Anda Tahu, Ada Perbedaan Besar antara Stres dan Kecemasan

Terlepas dari kenyataan bahwa kita sering menggunakan kedua kata untuk merujuk pada keadaan karakteristik ini, kenyataannya adalah bahwa menderita stres tidak sama dengan kecemasan.

Awas, Terlalu Serius Mengikuti Berita Politik Bisa Pengaruhi Kesehatan Mental Anda, Kata Penelitian

Awas, Terlalu Serius Mengikuti Berita Politik Bisa Pengaruhi Kesehatan Mental Anda, Kata Penelitian

Para peneliti menemukan bahwa dua strategi, gangguan dan penilaian ulang kognitif, secara konsisten mengurangi emosi negatif.

Manfaat Olahraga Spinning dan Cara Melindungi Diri dari Cedera

Spinning atau olahraga bersepeda dalam ruangan telah menawarkan kombinasi sempurna untuk berolahraga di gym dan bersenang-senang pada saat yang bersamaan.

Skor co creators network
RIGHT_ARROW
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
PLAY_ICON
RIGHT_ARROW

THE LATEST

daftar pemain asing liga 1 2024-2025

Liga 1

Daftar Lengkap Pemain Asing Klub-klub Liga 1 2024-2025

Skor.id merangkum bintang asing yang dimiliki setiap klub Liga 1 2024-2025, dan akan terus diperbarui.

Teguh Kurniawan | 22 Jul, 20:36

Dimas Drajad (Persib). (Foto: Persib/Grafis: Rahmat Ari Hidayat/Skor.id)

Liga 1

Debutnya di Persib Kurang Menggigit, Dimas Drajad Siap Perbaiki Performa

Striker anyar Persib Bandung, Dimas Drajad, melempem saat timnya kalah 0-1 dari Borneo FC di Piala Presiden 2024, Senin (22/7/2024).

Teguh Kurniawan | 22 Jul, 20:21

erick thohir - gianni infantino

National

Bertemu Erick Thohir di Paris, Presiden FIFA Puji Perkembangan Sepak Bola Indonesia

Presiden FIFA, Gianni Infantino, mengapresiasi keberhasilan Erick Thohir mengangkat performa sepak bola Indonesia.

Teguh Kurniawan | 22 Jul, 16:48

Rapor pemain Indonesia yang berkiprah di luar negeri, lebih tepatnya di kompetisi negara Asia. (Hendy AS/Skor.id)

National

Rapor Pemain Indonesia di Asia: Hanya Jordi Amat yang Eksis, Pratama Arhan Menghilang

Memasuki pekan ketiga Juli 2024, beberapa pemain berpaspor Indonesia masih menjalani kompetisi bersama klub masing-masing di kawasan Asia.

Teguh Kurniawan | 22 Jul, 15:40

Bella Hadid tampil sebagai model iklan terbaru Adidas SL 72, namun iklan ini kemudian ditarik karena kasus antisemit (Jovi Arnanda/Skor.id).jpeg

Sneakers

Bella Hadid Siapkan Pengacara untuk Ambil Tindakan terhadap Adidas

Adidas mengklaim hubungan apa pun antara iklan itu dan tragedi Olimpiade 1972 sama sekali tidak disengaja.

Kunta Bayu Waskita | 22 Jul, 14:31

Cover Persikota Tangerang. (Yusuf/Skor.id)

Liga 2

Rekrut Delfi Adri, Persikota Ingin Kembali ke Kasta Tertinggi

Persikota Tangerang mengontrak Delfi Adri untuk menjadi pelatih mereka di Liga 2 2024-2025.

Rais Adnan | 22 Jul, 13:34

Rafael Nadal, petenis asal Spanyol. (Dede Mauladi/Skor.id)

Tennis

Rafael Nadal Khawatirkan Performanya Jelang Tampil di Olimpiade 2024

Petenis Rafael Nadal mengaku belum terbiasa melakoni laga panjang meski mampu mencapai final ATP pertamanya sejak 2022 di Bastad.

I Gede Ardy Estrada | 22 Jul, 13:30

Liga TopSkor

Diikuti 27 Pemain, Indriyanto Nugroho Berharap Peserta Seleksi Tunjukkan Kualitas di Hari Kedua

Delapan pemain absen dalam seleksi TopSkor Indonesia tahap satu hari pertama Senin (22/7/2024).

Sumargo Pangestu | 22 Jul, 12:16

Cover Grand Tour Balap Sepeda

Other Sports

Mengenal Grand Tour, 3 Event Balap Sepeda Paling Bergengsi dan Penuh Sejarah

Jika tenis memiliki Grand Slam dan di motorsport ada Triple Crown, maka balap sepeda punya Grand Tour.

I Gede Ardy Estrada | 22 Jul, 11:55

Bek Timnas Indonesia, Jay Idzes. (Grafis Yusuf/Skor.id)

Timnas Indonesia

Jay Idzes Merasa Tertantang Bertemu Lawan Kuat di Putaran Ketiga Kualifikasi Piala Dunia 2026

Jay Idzes mengatakan putaran ketiga Kualifikasi Piala Dunia 2026 adalah tantangan yang bagus bagi Timnas Indonesia.

Rais Adnan | 22 Jul, 11:25

Load More Articles