Wawancara Christian Eriksen: Saya Sudah Memahami Taktik Antonio Conte

12 Mei 2021, 09:00 WIB
Penulis: Irfan Sudrajat
Editor: Irfan Sudrajat
Gelandang Inter Milan, Christian Eriksen.
Gelandang Inter Milan, Christian Eriksen. /(Twitter Christian Eriksen)

  • Christian Eriksen memaparkan perjalanan kariernya di Inter Milan.
  • Pemain asal Denmark ini mengaku sempat kesulitan saat baru pertama datang.
  • Ada sejumlah momen yang menjadi titik tolak dari kebangkitannya di I Nerazzurri.

SKOR.id - Christian Eriksen berubah dengan cepat, antara Januari tahun lalu (2020) dengan Januari 2021. Keduanya memberikan kesan yang berbeda.

Yang pertama adalah Christian Eriksen yang datang dan menghadapi situasi yang sangat sulit, yang membuatnya nyaris pergi meninggalkan I Nerazzurri.

Christian Eriksen yang terlihat di pinggir lapangan untuk masuk sebagai pemain pengganti ketika laga tinggal menyisakan satu menit.

Namun, Christian Eriksen kemudian berubah menjadi pemain yang sebenarnya. Ketika pemain asal Denmark ini menjadi bintang yang menentukan sukses pasukan Antonio Conte meraih gelar Liga Italia 2020-2021.

La Gazzetta dello Sport kemudian mengingatkan tentang sosok Hamlet, Pangeran Denmark, tokoh dalam drama karya William Shakespeare. Ada satu kesamaan yaitu tentang "pembalasan".

Christian Eriksen kemudian memperlihatkan apa yang dapat dilakukannya untuk Inter Milan, seperti mencetak gol tendangan bebas ke gawang AC Milan dalam laga Piala Italia musim ini.

Banyak yang menilai bahwa gol yang diciptakan Christian Eriksen ketika itu menjadi titik tolak perubahan yang terjadi dalam karier pemain 29 tahun ini.

Bagaimana Christian Eriksen melihat perjalanan kariernya di Inter Milan? Berikut petikan wawancara dengan mantan pemain Tottenham Hotspur ini dirangkum Skor.id dari La Gazzetta dello Sport:

Jadi, Eriksen, bagaimana perasaan Anda setelah kini menjadi pemain yang meraih gelar Liga Italia?

Sebelum saya tiba di Inter, situasinya sangat sulit untuk meraih kemenangan. Sekarang, saya menjadi pemain yang memiliki pengalaman. Mungkin, ini momen terbaik dalam karier saya.

Apakah ini bisa disebut sebagai pembalasan personal dari semua kesulitan yang Anda rasakan?

Saya tidak memiliki keinginan atau niat membalas kepada siapapun. Saya hanya bermain sepak bola. Terkadang berjalan dengan baik dan terkadang juga berjalan dengan buruk.

Dalam olahraga seperti sepak bola, segalanya bisa berubah dengan cepat setiap pekan. Enam bulan lalu, saya berada dalam situasi tertentu, tapi kini saya justru menjadi pemain yang memenangkan trofi.

Jadi?

Saya hanya bisa mengatakan bahwa saya sangat bahagia di Inter Milan.

Ketika Anda baru tiba, Anda pernah mengatakan kepada La Gazzetta dello Sport: "Saya ingin menghentikan Juventus". Dan, misi Anda berhasil. Sekarang, apakah pencapaian Inter Milan pertanda awal dari sebuah siklus?

Kompetisi ini (Liga Italia) sangat sulit. Gelar yang kami raih juga sangat sulit tapi kami mampu memastikannya ketika kompetisi menyisakan empat pertandingan lagi.

Saya kira, ini menjadi awal atau poin yang bagus untuk memulai. Sekarang, kami akan mencoba untuk membangun sebuah siklus.

Meraih gelar Liga Italia dalam sembilan musim beruntun tentu akan sangat sulit, tapi kami tengah membangun sesuatu yang indah, lihat saja apa yang akan terjadi nanti.

Dan, untuk mewujudkannya, seberapa penting soal keberadaan Antonio Conte untuk tetap menangani Inter Milan?

Antonio Conte sangat peting bagi semua orang di sini, termasuk juga tentang bagaimana cara kami bermain.

Kami mengikuti instruksinya dan itu terlihat di lapangan. Kami semua sangat bahagia karena memenangkan gelar ini.

Namun, apakah dia akan bertahan atau tidak, bukan keputusan saya. Itu tergantung kepada dirinya dan klub.

Menurut Anda, apa sebenarnya rahasia sukses Inter Milan dalam meraih gelar Liga Italia musim ini?

Kuncinya adalah tim ini sendiri. Kami semua berkontribusi dengan cara masing-masing untuk mewujudkan target yang kami inginkan.

Dari sektor pertahanan, pemain di sana mencoba menutup semua ruang bagi pemain lawan. Lalu di lini depan, Romelu Lukaku dan Lautaro Martinez juga memberikan perbedaan.

Pemain tengah bertanggung jawab untuk menguasai keseimbangan tim, termasuk juga memulai serangan.

Dengan cara itulah, menjadi sangat sulit bagi lawan untuk mengalahkan kami. Inilah alasan atau kunci yang membuat tim ini bermain dengan sangat hebat.

Antonio Conte merayakan kesuksesan di Liga Italia bersama skuad Inter Milan.
Antonio Conte merayakan kesuksesan di Liga Italia bersama skuad Inter Milan. twitter.com/IntChampionsCup

Antonio Conte sering mengatakan: "Kami memahami Christian Eriksen dan dia juga memahami kami" Bisa Anda jelaskan apa maksudnya?

Saya datang ke Inter Milan dengan pikiran yang terbuka untuk belajar. Apa yang tidak saya mengerti pada awalnya adalah, saya selalu harus mengikuti sistem yang diminta Antonio Conte.

Artinya, saya harus bermain dan sekaligus juga harus ingat semua rencana yang dia telah buat untuk tim ini.

Maksudnya, Anda tidak terbiasa dengan semua itu?

Ya, sebelumnya dalam karier saya, saya terbiasa menjadi pemain yang lebih banyak mengandalkan intuisi, artinya saya bebas untuk membuat keputusan dalam permainan di lapangan.

Di Inter Milan bersama Antonio Conte, selalu ada rencana dasar yang harus diikuti. Anda harus siap, selalu harus tahu di mana posisi teman Anda, dan ke mana mereka akan bergerak.

Saya harus belajar lagi untuk semua itu, beradaptasi lagi dengan sistem yang berbeda. Pada Januari lalu, kami (Eriksen dan Conte) kemudian berbicara.

Dari sanalah kemudian saya mulai mendapatkan banyak kesempatan bermain, memperlihatkan kemampuan yang saya miliki. Kini, saya sudah memahami taktik Antonio Conte.

Anda kini menjadi pemain yang lebih baik dibandingkan dengan waktu kali pertama tiba?

Bukan begitu. Saya menyukai bagaimana saya bermain sebelumnya dan saya juga menyukai bagaimana saya bermain saat ini.

Tidak semua perubahan terjadi hanya dalam beberapa bulan. Saya hanya melakukan sesuatu yang berbeda dan saya telah memiliki trofi Liga Italia.

Mungkin, itu yang membuat orang melihat saya sebagai pemain yang lebih baik sekarang.

Kembali pada fase musim dingin, ketika Anda pernah diturunkan hanya satu atau beberapa menit. Pernahkah ada penjelasan diberikan kepada Anda soal itu?

Ya, saya bicara kepada pelatih tentang hal itu dan saya tahu bahwa dia membuat keputusan terbaik untuk tim saat itu.

Jika dia (Conte) hanya bisa menurunkan saya dengan kesempatan yang sangat kecil, itu karena dia menilai saya mungkin berguna bagi dirinya dalam menit tersebut.

Apakah Anda kecewa dan marah saat itu?

Tidak ada yang personal. Tentu saja, saya ingin sekali bermain lebih banyak, tapi saya selalu menghormati setiap keputusan Antonio Conte.

Saya yakin bahwa kesempatan akan datang dan saya akan memanfaatkan kesempatan tersebut dengan maksimal. Jadi, begitulah.

Tendangan bebas gelandang Inter Milan, Christian Eriksen, yang berbuah gol ke gawang AC Milan di ajang Coppa Italia.
Tendangan bebas gelandang Inter Milan, Christian Eriksen, yang berbuah gol ke gawang AC Milan di ajang Coppa Italia. Twitter Inter Milan

Apakah gol yang Anda ciptakan ke gawang AC Milan juga salah satu titik tolak dari perubahan karier Anda di Inter?

Itu hanya pendapat di luar sana. Gol ke gawang Milan mungkin saja telah mengubah pandangan orang terhadap saya, tapi mereka tidak melihat apa yang terjadi di dalam tim.

Situasi berubah ketika saya memiliki kesempatan bermain yang lebih konsisten dan mendapatkan kepercayaan dari rekan setim dan pelatih.

Pada Hari Velentine, yang juga hari ulang tahun Anda, Anda justru diturunkan sebagai starter saat lawan Lazio. Namun, Anda justru tidak bermain maksimal, apakah itu sebuah karma?

Saya percaya kepada karma, tapi pada 14 Februari saat itu sebenarnya, saya memang lebih suka berlibur (tertawa).

Seberapa dekat Anda dengan pintu keluar Inter Milan? Dan, sekarang, apakah Anda melihat peluang karier lebih lama lagi di Inter Milan saat ini?

Enam bulan lalu, saya memang bisa dibilang sudah dalam posisi atau situasi meninggalkan klub ini. Itu benar, tapi sekarang situasinya berbeda.

Tidak ada satu orang pun yang bisa memprediksi tentang apa yang akan terjadi, tapi saya sangat bahagia di sini dan saya memiliki lambang Scudetto di kaus saya.

Menurut Anda, apakah Antonio Conte itu pelatih yang spesial?

Ya, lihat saja apa yang telah dia raih. Ke mana pun dia pergi (melatih), dia selalu menang dan itu fakta yang mengesankan.

Saya dapat membayangkan mental pemenang dari pelatih Antonio Conte, ketika saya menandatangani kontrak dengan Inter Milan.

Saya melihat dengan mata saya sendiri mentalitas tersebut, saya berbicara kepadanya dan melihatnya bekerja setiap hari.

Saya bahagia bisa mendapatkan pelatih seperti Antonio Conte.

Jose Mourinho akan datang lagi ke Italia, apa perbedaannya dengan Conte?

Saya sempat beberapa bulan di bawah pelatihan Jose Mourinho di Tottenham Hotspur, tapi kembalinya dia ke Liga Italia akan memberikan perbedaan.

Saya tidak dapat membuat perbandinginan antara Mourinho dan Conte, yang lebih lama saya kenal.

Mereka adalah dua pelatih dengan personalitas yang besar, dan itu akan menjadi tantangan menarik.

Bagaimana kehidupan di negeri seperti Italia?

Makanan dan waktu (cuaca) lebih baik ketimbang di Inggris dan Denmark. Namun, karena pandemi, saya tidak bisa benar-benar menikmati kota ini seperti yang saya inginkan.

Bahasa Italia? Sungguh kata-katanya lebih mudah untuk dipelajari. Tapi, saya selalu ingin tahu kata-kata yang baru.

Jika Anda bisa berbicara perlahan menggunakan bahasa Italia, saya kira saya bisa berkomunikasi dengan Anda.

Anda tahu Hamlet, pangeran dari Denmark yang mencari tentang jati dirinya?

Ya, tapi saya tidak seperti Hamlet. Saya tahu siapa saya, baik sebagai pemain Inter maupun ketika di luar lapangan. Saya adalah Christian Eriksen dan itu cukup bagi saya.

Ikuti juga InstagramFacebook, dan Twitter dari Skor Indonesia. 

Berita Inter Milan Lainnya

Presiden Inter Milan Minta Pemain Ikhlaskan Gaji Dua Bulan

Inter Milan Raih Scudetto, Barcelona Dapat Bonus 1 Juta Euro

  • Sumber: La Gazzetta dello Sport, Supperscommesse
  • Tag

    Video

    Komentar

    Berita Terkait

    Bola Internasional

    Selasa, 11 Mei 2021

    VIDEO: Momen ketika Bayern Munchen Juara Liga Jerman dengan Cara yang Dramatis

    Bayern Munchen tim yang kerap meraih gelar Bundesliga, di antaranya dengan cara yang dramatis.

    Bola Internasional

    Selasa, 11 Mei 2021

    Best XI Pemain di Bawah Agen Mino Raiola

    Berikut adalah Best XI pemain agen Mino Raiola, yang tampil dalam performa terbaiknya pada 2020-2021 ini.

    Liga Spanyol

    Selasa, 11 Mei 2021

    VIDEO: Tendangan Bebas Fantastis Deco ke Gawang Levante

    Berikut cuplikan tendangan bebas Deco yang mengesankan ke gawang Levante dalam laga Liga Spanyol, Desember 2006.

    Liga Italia

    Selasa, 11 Mei 2021

    Gianluigi Buffon Konfirmasi Tinggalkan Juventus Akhir Musim Ini

    Gianluigi Buffon telah mengumumkan kepergiannya dari Turin akhir musim ini.

    Terbaru

    Liga Italia

    Rabu, 16 Juni 2021

    VIDEO: Penyelamatan Terbaik Kiper Keturunan Indonesia saat Halau Tendangan Achraf Hakimi

    Berikut ini merupakan penyelamatan terbaik kiper Sampdoria yang memiliki keturunan Indonesia, Emil Audero Mulyadi, saat menghalau tendangan bek Inter Milan, Achraf Hakimi.

    Liga Italia

    Rabu, 16 Juni 2021

    Cristiano Ronaldo Kesal Anaknya Sering Mengonsumsi Minuman Bersoda

    Cristiano Ronaldo dikabarkan juga menerapkan standar hidup sehat yang tinggi untuk anak-anaknya.

    Liga Italia

    Selasa, 15 Juni 2021

    Aneh, Manchester United Goda Cristiano Ronaldo dengan Gaji Rendah

    Kabar mengejutkan datang dari salah satu klub raksasa asal Inggris, Manchester United.

    Liga Italia

    Selasa, 15 Juni 2021

    Cristiano Ronaldo Dinginkan Rumor Hengkang dari Juventus

    Cristiano Ronaldo menanggapi secara santai rumor terkait masa depannya di Juventus.

    Liga Italia

    Selasa, 15 Juni 2021

    Selamatkan Nyawa Christian Eriksen, Simon Kjaer Diusulkan Jadi Kapten AC Milan

    Aksi Simon Kjaer saat menyelamatkan Christian Eriksen ketika kolaps menuai pujian dari berbagai pihak.

    Liga Italia

    Minggu, 13 Juni 2021

    Usai Kolaps, Christian Eriksen Beri Kabar ke Grup Whatsapp Pemain Inter Milan

    Direktur Inter Milan, Beppe Marotta, mengungkapkan jika gelandang Christian Eriksen sempat memberi pesan ke rekan setimnya usai di bawa ke rumah sakit.

    Liga Italia

    Jumat, 11 Juni 2021

    Setelah Tensi Tinggi di Liga Inggris, Rivalitas Jose Mourinho vs Maurizio Sarri Dibawa ke Derbi Roma

    Melihat kembali satu-satunya duel panas antara Jose Mourinho dan Maurizio Sarri.

    Liga Italia

    Jumat, 11 Juni 2021

    Korban di Balik Gagalnya Negosiasi Kontrak Gianluigi Donnarumma dan AC Milan

    Gagalnya negosiasi kontrak antara Gianluigi Donnarumma dengan manajemen AC Milan dikabarkan telah memakan korban.

    Liga Italia

    Kamis, 10 Juni 2021

    VIDEO: Parade Gol Cristiano Ronaldo di Liga Italia dan Coppa Italia

    Berikut ini adalah video deretan gol Cristiano Ronaldo di Liga Italia dan Coppa Italia musim 2020-2021.

    Liga Italia

    Kamis, 10 Juni 2021

    VIDEO: Menengok Kecepatan Cristiano Ronaldo dalam Berlari

    Cuplikan video yang memperlihatkan kecepatan lari Cristiano Ronaldo.

    Terpopuler

    Keyword Populer

    Sepak Pojok

    X